Outsourced and Fired, IT Workers Fight Back

Outsourced and Fired, IT Workers Fight Back

Outsourced and Fired, IT Workers Fight Back – Pada hari mereka dipecat awal tahun lalu, sekitar 40 karyawan TI di Molina Healthcare Inc. telah berkumpul di ruang konferensi untuk apa yang mereka katakan akan menjadi pertemuan perencanaan. Pada saat yang sama, komputer laptop dikumpulkan dari meja pekerja yang dirakit.

Dalam pertemuan tersebut, CIO Molina saat itu, Amir Desai, memberi tahu para pekerja bahwa mereka diberhentikan karena alasan keuangan, “bukan karena kinerja [mereka].”

PHK terjadi di tengah meningkatnya ketegangan atas sejumlah masalah, termasuk perluasan peran kontraktor TI lepas pantai di Molina.

Para pekerja menyampaikan kekhawatirannya kepada Desai selama pertemuan.

“Saya merasa mereka mengharapkan kami untuk mengajukan pertanyaan tentang Cobra dan pengangguran dan semua itu,” kata Bonita Shok, salah satu karyawan TI yang diberhentikan. “Sebaliknya, kami cukup konfrontatif tentang mengapa mereka memberhentikan kami dan mempertahankan semua pekerja H-1B ini.”

“Saya tidak pernah mengalami sekelompok karyawan yang begitu marah,” kata seorang manajer sumber daya manusia yang hadir dalam pertemuan itu untuk menjawab pertanyaan dari karyawan tentang tunjangan. Manajer SDM meminta untuk tidak disebutkan namanya.

“Mereka merasa pekerjaan mereka dialihkan ke luar negeri — mereka marah pada karyawan H-1B yang dipekerjakan,” kata veteran industri SDM lama yang telah dipekerjakan untuk melaksanakan PHK TI di Molina, penyedia layanan kesehatan terkelola yang melayani Penerima Medicaid dan Medicare. “Saya tidak pernah merasakan reaksi yang saya rasakan dari karyawan Molina.”

Para karyawan yang kehilangan pekerjaan pada Januari 2010, tidak pernah mendapat jawaban atas pertanyaan mereka tentang strategi outsourcing TI perusahaan.

Sebaliknya, 18 dari mereka mengajukan gugatan di pengadilan negara bagian California awal tahun ini terhadap Molina, CIO-nya saat itu dan kontraktor outsourcingnya, Cognizant Technology Solutions.

Pegawai SDM yang kemudian diberhentikan juga menjadi saksi bagi para penggugat dalam kasus tersebut.

Para penggugat antara lain berpendapat bahwa mereka adalah korban diskriminasi karena asal negara. Gugatan itu menuduh bahwa karyawan dipecat karena perusahaan berusaha mempekerjakan orang-orang “yang asal kebangsaan, ras, dan/atau etnisnya hanya orang India,” dan tidak ingin mempekerjakan orang Amerika atau pemegang kartu hijau.

Molina berpendapat bahwa gugatan itu didasarkan pada “kebohongan dan gosip jahat.” Cognizant telah mengatakan bahwa gugatan itu tidak berdasar dan bahwa “akan menentangnya dengan penuh semangat.”

Desai, melalui pengacaranya, mengatakan gugatan itu sendiri bersalah atas “bias diskriminatif yang tidak adil.” Desai sendiri telah meninggalkan Molina.

Dari pekerja yang menjadi bagian dari gugatan ini, 10 sebelumnya mengajukan gugatan terhadap Molina yang diselesaikan dalam mediasi sebelum kasus ini diajukan. Perjanjian mediasi tidak menyelesaikan kasus untuk semua pekerja dan tidak termasuk terdakwa gugatan saat ini Cognizant dan Desai.

Sementara apa yang terjadi di Molina masih diperdebatkan, perpindahan pekerjaan karena outsourcing lepas pantai adalah fakta kehidupan di tempat kerja TI saat ini. Meskipun tidak ada nomor pemerintah yang merinci sejauh mana, garis besar cerita yang diceritakan oleh pekerja Molina harus akrab bagi pekerja TI lainnya.

Keterlibatan outsourcing sering kali dimulai ketika perusahaan layanan TI lepas pantai mendatangkan pekerja, biasanya dengan visa H-1B atau L-1, untuk mempelajari proses TI perusahaan. Kemudian pekerjaannya dipindahkan ke luar negeri. Karyawan Molina berpendapat itulah yang terjadi pada mereka.

James Otto, pengacara yang mewakili karyawan Molina dalam gugatan tersebut, mengklaim bahwa sekitar 200 pekerja pemegang visa telah dibawa ke perusahaan.

Otto mengatakan kepada mantan pekerja IT Molina bahwa kegiatan tersebut merupakan bentuk segregasi. “Hari ini Anda dipisahkan berdasarkan asal negara Anda,” katanya.

Beberapa tahun sebelum PHK, ada sekitar 70 atau 80 karyawan TI di Molina, menurut sekelompok lebih dari selusin mantan pekerja TI Molina yang bertemu dengan Computerworld akhir bulan lalu. Banyak mantan buruh Molina yang meminta namanya tidak dipublikasikan.

Pada saat itu, Cognizant memiliki kehadiran kecil di perusahaan, sebagian besar untuk melengkapi pekerjaan internal. Para karyawan mengatakan mereka tidak merasakan ancaman pada saat itu. Bahkan, kata Shok, “ada rasa persahabatan di dalam tim.”

Tapi mulai sekitar tahun 2007 segalanya mulai berubah.

Sebagian besar manajer TI langsung diberhentikan atau berhenti, menurut karyawan. Pada saat yang sama, jumlah kontraktor meningkat. Gugatan tersebut menuduh bahwa Desai dan tim manajemennya “mempekerjakan [d] dan mempromosikan [d] hanya warga negara India untuk posisi manajemen.”

Desai, melalui kuasa hukumnya, mengatakan tuduhan itu salah. Dari enam manajer TI yang melapor kepadanya, dua di antaranya keturunan India, katanya.

“Klien saya kecewa baik pada tuduhan palsu dalam gugatan Tuan Otto dan nada inflamasi etnis yang menunjukkan bahwa Tuan Desai bias terhadap orang Amerika dan mendukung orang India semata-mata karena dia ‘keturunan India,'” tulis pengacara Desai, Edward Raskin dalam email ke Computerworld.

Raskin juga menunjukkan bahwa Desai lahir di AS dan lulus dari universitas AS. Dia mengatakan gugatan menghindari fakta-fakta tertentu. “Misalnya, beberapa karyawan yang kehilangan pekerjaan di Molina adalah ‘keturunan India’, yang bertentangan dengan saran Pak Otto bahwa Pak Desai dan perusahaan hanya menyukai orang India,” katanya.

Tapi dari perspektif karyawan, tempat kerja berubah.

Staf TI sangat beragam, dan tampaknya mewakili setiap negara, seperti penduduk Long Beach, California, tempat Molina berada.

Para karyawan mengatakan bahwa mereka senang bekerja di Molina, dan merasa diakui atas pekerjaan mereka, didukung dalam pekerjaan, dan juga merupakan bagian dari lingkungan yang bersahabat yang menandai hari libur dengan acara seperti makan malam seadanya.

Tetapi budaya perusahaan berubah ketika kontraktor ditambahkan. Makan malam seadanya di hari libur berakhir sementara para pekerja India dibawa keluar untuk makan siang pada hari libur besar India, kata mantan karyawan Molina.

Beberapa pertemuan menjadi sangat didominasi oleh pekerja India sehingga diskusi terkadang beralih ke bahasa India, yang menambah rasa isolasi yang berkembang di antara karyawan TI Molina lainnya, kata para pekerja.

“Saya pernah menghadiri beberapa pertemuan di mana itu dimulai dalam bahasa Inggris dan kemudian salah satu direktur India akan mulai berbicara dalam bahasa Hindi, dan kemudian semua orang India lainnya akan mulai berbicara dalam bahasa yang sama,” kata seorang penggugat yang meminta untuk tidak disebutkan namanya. . “Dan kemudian Anda harus mengatakan ‘halo, halo, kami tidak mengerti.'”

Manajer SDM yang telah dipekerjakan untuk mengelola PHK TI mengingat kunjungan awal ke departemen TI. “Ketika saya berjalan di departemen TI, yang saya lihat hanyalah orang India. Sangat sulit untuk menemukan siapa pun di lingkungan terdekat yang bukan keturunan India.”

Mantan manajer SDM mengatakan susunan departemen “juga merupakan cerminan dari tim kepemimpinan … mayoritas bawahan langsung [Desai] adalah orang India.”

Pekerja Molina mengatakan mereka melatih pekerja Cognizant pada proses TI perusahaan dari waktu ke waktu sebelum PHK. Mereka diberitahu bahwa kontraktor mengambil alih semua produksi dan peran mereka akan beralih ke perkembangan dan teknologi baru.

Penjelasan itu tidak banyak mengurangi ketakutan bahwa mereka akan disingkirkan. “Ada titik di mana saya merasa kami baru saja dihapuskan,” kata David de Hilster, salah satu profesional TI yang diberhentikan.

Dalam minggu-minggu menjelang PHK, karyawan Molina mulai menghabiskan lebih banyak waktu untuk melatih pekerja Cognizant. Prosesnya menjadi semakin “mendesak” dan terburu-buru, katanya.

Karyawan lain yang diberhentikan, Charles, mengatakan bahwa “satu orang datang ke departemen kami untuk mempelajari semua proses kami, yang tidak mungkin. Kami adalah beberapa jenis karyawan yang melakukan penyebaran, melakukan pekerjaan pengembangan. Tidak ada satu orang pun yang dapat mengumpulkan semua itu. banyak pengetahuan dalam waktu dua minggu.”

Charles meminta agar nama belakangnya tidak digunakan.

Pengacara Desai, Raskin, menulis bahwa kliennya “berusaha menjaga kualitas dan menekan biaya TI sesuai arahan atasannya. Untuk mencapai hal ini, Pak Desai bekerja dengan manajernya untuk mengidentifikasi proses dan proyek yang dapat dialihdayakan dengan biaya lebih rendah. biaya.

“Pertanyaannya bukan: ‘Pekerjaan siapa yang bisa kita hilangkan dan ganti dengan kontraktor?’ Pertanyaannya adalah: Proses apa yang sedang dilakukan in-house yang dapat di-outsource dengan biaya keseluruhan yang lebih rendah tanpa mengorbankan kualitas efisiensi?” dia menambahkan.

Otto telah mengumpulkan saksi untuk mendukung gugatan tersebut.

Di antara mereka adalah Laura Onufrock, mantan manajer anggaran departemen TI Molina.

Dalam pengajuan gugatan, Molina mengatakan membandingkan biaya tenaga kerja impor dengan biaya pekerja AS di perusahaan dan menemukan bahwa gaji rata-rata untuk pekerja AS adalah $50 per jam versus $72 per jam untuk kontraktor India dan $26 per jam untuk pekerja lepas pantai. , menurut gugatan. Berdasarkan analisis Onufrock, gugatan tersebut mengklaim bahwa setelah PHK massal tahun lalu, departemen TI melebihi anggaran tahunannya lebih dari $5,5 juta tiga bulan hingga 2010.

Onufrock bukan penggugat. Ditanya mengapa dia bertindak sebagai saksi dalam kasus ini, dia berkata, “mereka telah melakukan banyak kerusakan pada orang-orang dan saya berharap saya dapat membantu.”

Molina membantah anggapan bahwa upaya outsourcing tidak memotong biaya TI.

“Pembayar pajak Amerika menuntut agar perusahaan perawatan kesehatan mengurangi biaya administrasi untuk memberikan manfaat yang lebih baik dengan harga yang lebih rendah,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

“Seperti kebanyakan perusahaan perawatan kesehatan terkemuka, Molina telah menerapkan berbagai langkah untuk mengurangi biaya, termasuk outsourcing tugas administrasi padat karya ke perusahaan khusus. Bekerja dengan Cognizant, pemimpin yang mapan dalam outsourcing, Molina memulai program yang sukses untuk mengurangi overhead sehingga bisa fokus pada apa yang terbaik: menyediakan masyarakat Amerika yang kurang terlayani dengan akses ke perawatan kesehatan terbaik,” kata perusahaan itu.

Tidak jelas berapa banyak kontraktor Molina yang menggunakan visa H-1B atau L-1, yang digunakan untuk transfer perusahaan. Perbedaan itu penting.

Perusahaan dapat mempekerjakan pekerja H-1B tanpa terlebih dahulu mencoba mempekerjakan pekerja AS, kecuali mereka dianggap “tergantung H-1B” — status yang berlaku untuk perusahaan di mana lebih dari 15% tenaga kerja memegang visa H-1B. Sadar termasuk dalam kategori itu, tetapi tidak harus membuktikan bahwa ia mencoba mempekerjakan warga negara AS sebelum mempekerjakan pemegang visa H-1B untuk pekerjaan yang membayar lebih dari $60.000 dan/atau memerlukan gelar master.

“Saya tidak berpikir ketentuan yang bergantung pada H-1B cukup kuat untuk melindungi pekerja AS,” kata Daniel Costa, analis kebijakan imigrasi di Economic Policy Institute.

Molina, yang mempekerjakan 4.200 orang, mengatakan bahwa ia memiliki kurang dari 50 karyawan H-1B “dan mereka dipekerjakan hanya dalam kasus-kasus ketika diperlukan untuk memberikan jaring yang lebih luas untuk keterampilan tertentu.”

Seorang juru bicara Cognizant mengatakan bahwa perusahaan tidak pernah memiliki hubungan majikan-karyawan “antara penggugat dan Cognizant, dan oleh karena itu penggugat tidak memiliki alasan untuk, antara lain, diskriminasi kerja atau klaim pemutusan yang salah terhadap Cognizant.”

Cognizant mempekerjakan 118.000 orang di seluruh dunia — 20.000 di AS Agen outsourcing tidak mengungkapkan berapa banyak pekerjanya yang memegang visa.

Tetapi perusahaan mencatat bahwa mereka memiliki lebih dari 60 perekrut penuh waktu di AS, dan merekrut di 17 perguruan tinggi dan universitas tahun lalu. Dikatakan memiliki 500 lowongan pekerjaan di AS

“Cognizant adalah pencipta pekerjaan yang berusaha untuk menyediakan klien kami dengan bakat terbaik yang tersedia di mana saja,” kata juru bicara perusahaan.

Seminggu setelah PHK di Molina, salah satu karyawan yang dipecat mengatakan bahwa dia diberitahu oleh seseorang yang masih bekerja di sana bahwa sekitar 30 pemberitahuan perekrutan H-1B telah dipasang di papan buletin ruang makan siang di perusahaan tersebut. Postingan tersebut menunjukkan bahwa pekerja AS tidak dapat ditemukan untuk posisi ini. Tidak jelas perusahaan apa yang mencoba mengisi posisi tersebut. Tapi ini bukan pertama kalinya pemberitahuan seperti itu muncul, dan itu mengingatkan karyawan ini tentang apa yang dia katakan sebelumnya kepada seseorang di bagian SDM yang terlibat dalam perekrutan.

“Beraninya kamu mempekerjakan H-1B ketika ada begitu banyak pengangguran Amerika di luar sana yang lebih cocok dengan deskripsi pekerjaan?” kata pekerja IT.